08/12/2022

Inspirasiku

Inspirasi Tiada Henti

Tren Panic Buying yang Aneh di Hawaiiʻi

2 min read

Tidak! Jangan Panik!

Sangat terlambat! Kemungkinan SEMUA ORANG panik.

Bencana alam dan krisis kesehatan sama-sama menyebabkan banyak orang di Hawaii panik membeli.

Menurut sebuah penelitian, empat penyebab utama panic buying adalah sebagai berikut:

1. persepsi ancaman dan kelangkaan

2. takut akan hal yang tidak diketahui

3. perilaku koping

4. faktor sosial seperti pengaruh dan kepercayaan

Berikut adalah tiga kecenderungan unik ketika orang panik membeli di Hawaii.
1. Periksa Facebook Marketplace untuk Pembaruan Stok Toko
Foto oleh Mick Haupt di Unsplash

Setiap kali ada berita tentang kemungkinan badai yang akan datang, semua bibi (bibi) dan unko (paman) berbondong-bondong ke toko seperti tidak ada hari esok.

Antrean panjang di Costco dan Walmart dengan cepat terbentuk.

Si anu memanggil si anu untuk menyelamatkan tempat mereka.

Rekomendasi Swab Test Jakarta

Rak menjadi kosong.

Sejujurnya, ini adalah kekacauan yang panas.

Begitu karyawan toko membuka pengiriman baru APA SAJA, seluruh pulau tahu.

*Pemberitahuan- Posting Baru di Grup Facebook: “Oahu Beli Jual Jual”*

BURU-BURU! SAMS CLUB IWILEI PUNYA SABUN! 100 BOTOL & TINGGAL TINGGAL! ️

Umpan Anda mulai terlihat seperti itu

Ini membawa nirkabel kelapa ke tingkat yang sama sekali baru.
2. Tidak Ada Kertas Toilet!
Foto oleh Kev Bation di Unsplash

Dengan jumlah kertas toilet yang dibeli beberapa orang di Hawaiʻi selama musim badai, Anda akan berpikir bahwa mereka berencana untuk buang air kecil di rumah musuh!

Jadi apa, apakah Anda berencana untuk membuang lebih banyak ?!

Apakah kertas toilet adalah dekorasi “itu” yang baru?!

Tidak. Jadi kenapa kamu memonopoli semuanya?!

Ini membuat toko membatasi penjualan hingga 1 paket berisi 30 gulungan kertas toilet per pelanggan per hari.

Ketakutan akan kegagalan rantai pasokan adalah alasan utama.

Bagaimana jika ada keterlambatan pengiriman?

Akankah kita sampai pada titik di mana orang-orang mencari “alternatif kertas toilet” di Google karena tidak ada yang tersisa untuk dibeli?

Sebagian besar keluarga hidup dengan beberapa generasi, sehingga orang dapat mengasumsikan penjualan kertas toilet per rumah tangga di Hawaii akan melebihi rata-rata.
3. Rumor, Rumor, Rumor

Di puncak gelombang pandemi Covid-19 pertama, sebuah rumor menyebar ke seluruh Hawaii.

Diduga, salah satu perusahaan pelayaran utama, Matson, berencana menghentikan pengangkutan barang ke pulau-pulau itu.

Seperti yang dapat Anda bayangkan, ini menciptakan kegemparan pembelian panik.

Lebih banyak orang tiba-tiba membutuhkan lebih banyak kertas toilet.

Grup Facebook dibanjiri berita palsu.

Seluruh shabang.

Desas-desus itu akhirnya dibatalkan oleh perusahaan.

Swab Test Jakarta yang nyaman

Namun, ini tidak banyak membantu karena kami masih melakukan pembelian panik dari ketakutan akan pandemi.