Teori Konspirasi Covid Anda Menghancurkan Kehidupan Seks

Kesehatan

Bagi mereka yang telah mempertimbangkan risiko dan memutuskan bahwa memvaksinasi diri mereka sendiri terhadap virus corona adalah pilihan yang tepat, tes cepat dan debat Pfizer-Moderna sama pentingnya secara sosial dengan tes STD. Ini terutama berlaku bagi mereka yang lajang dan tertarik untuk berkencan. Karena itu, berkat pandemi, rintangan lain telah ditambahkan ke pertanyaan “Apakah aman untuk bercinta dengan Anda?” proses penyaringan ketika mencari hubungan atau pasangan seksual.

Rekomendasi Swab Test Jakarta

Terlebih lagi, turunan dari lapisan kekhawatiran tambahan itu adalah kemungkinan menemukan seseorang yang percaya pada segudang teori konspirasi tak berdasar yang telah berputar-putar di sudut-sudut gelap dan lengket internet. Sekarang, para lajang tidak hanya harus berusaha untuk tidak sakit atau mati karena kontak seksual atau Covid, tetapi mereka juga harus berusaha menghindari berkencan dengan orang-orang dengan keyakinan yang sangat berbeda tentang penyakit dan vaksinnya.

Empat rekan pria terdekat saya adalah ahli teori konspirasi yang keras. Namun, selama setahun terakhir, saya telah memutuskan hubungan dengan mereka masing-masing terutama karena kepercayaan pribadi dan asosiasi terkait mereka. Masing-masing tertutup, berusia lebih dari 50 tahun, lajang, dan sulit berkencan. Selama pandemi, mereka telah membagikan kepada saya banyak tautan ke situs web tipe QAnon dan akun media sosial untuk mencoba membuktikan poin kesalahan mereka.

Bahkan jika Bill Gates benar-benar alien berjas pria yang telah dikirim ke sini untuk mengendalikan sebagian besar manusia dengan komputer, telepon, microchip, dan vaksin, Anda akan terdengar gila mencoba menjelaskan keyakinan Anda kepada seorang wanita yang berpikir secara berbeda.

Di antara mereka berempat, aku sudah mendengar semuanya. Mereka mengklaim bahwa vaksin membuat penis pria mengecil, membuat orang menjadi radioaktif atau magnetis, mengandung microchip, adalah plot seluruh dunia oleh Bill Gates untuk mengendalikan populasi, dan banyak lagi. Tak satu pun fakta penting bagi orang-orang ini. Di akhir percakapan saya yang melelahkan dengan mereka, saya sering bertanya, “Kamu berbicara seperti ini saat berkencan, bukan?”

Awalnya, itu adalah lelucon, kalimat yang saya ambil dari Sophia di The Golden Girls. Tetapi setelah beberapa saat, melalui percakapan kami yang berkelanjutan, menjadi jelas bahwa mereka memang berbicara seperti ini saat berkencan! Ketika pandemi melanda, diikuti oleh teori yang tak terhitung jumlahnya dan pelepasan vaksin resmi darurat, keempat pria ini menjadi ilmuwan, filsuf, dan mansplainer dari apa yang sebenarnya terjadi di balik layar di CDC, WHO, dan Gedung Putih — suatu sifat yang tidak terlalu menarik bagi wanita yang berurusan dengan fakta yang terbukti, pengetahuan langsung, hipotesis terpelajar, dan sains. Jadi, tentu saja, selama satu setengah tahun terakhir, meskipun ada ledakan dalam kencan online, potensi kehidupan cinta keempat pria itu gagal, begitu pula persahabatan mereka dengan saya.

Saya di sini bukan untuk memberi tahu Anda apa yang Anda pikirkan, rasakan, atau baca di internet itu benar atau salah. Untuk masing-masing miliknya. Beberapa pria tidak ingin berkencan dengan wanita yang tidak divaksinasi, untuk alasan yang jelas, sementara yang lain tidak ingin berkencan dengan wanita yang divaksinasi karena mereka percaya bertukar cairan saat berhubungan seks dengan wanita yang divaksinasi entah bagaimana, saya tidak tahu. , mengubah DNA mereka atau sesuatu. Anda boleh memercayai apa yang Anda inginkan, tetapi inilah saatnya untuk mulai memimpin dengan pertanyaan-pertanyaan sulit.

Lupakan pembuka percakapan seperti, “Apa tanda Anda?” “Di mana kamu tumbuh?” atau “Apakah kamu makan daging?” Pertanyaan semacam ini mungkin baik-baik saja untuk kencan pertama di masa lalu, tetapi hari ini, Anda harus memahami hidup dan mati semuanya dan mengajukan pertanyaan seperti, “Apakah Anda divaksinasi?” “Mengapa atau mengapa tidak?” dan “Kapan tes Covid terakhir Anda?” Kemudian, tergantung pada jawabannya, tindak lanjuti dengan pertanyaan, seperti, “Apakah Anda percaya Covid dikembangkan di laboratorium?” “Apakah Dr. Fauci terlibat dalam pembuatannya?” dan “Dapatkah vaksin Covid membuat orang menjadi radioaktif atau magnetis?”

Anda harus bertanya. Anda harus menyingkirkan pertanyaan yang sulit, relevan, dan canggung karena mencoba berkencan atau berhubungan seks dengan wanita yang percaya pada data dan sains ketika Anda adalah seseorang yang percaya pada klaim tidak berdasar yang dibuat oleh orang-orang yang sama takutnya, khawatirnya, dan tidak mengertinya. seperti Anda tidak bekerja. Bahkan jika Anda benar, bahkan jika Bill Gates benar-benar alien berjas pria yang dikirim ke sini untuk mengendalikan sebagian besar manusia dengan komputer, telepon, microchip, dan vaksin, Anda akan terdengar gila mencoba menjelaskannya. keyakinan Anda kepada seorang wanita yang berpikir berbeda.

Dengan bersikap terbuka tentang keyakinan dan kepercayaan Anda pada teori konspirasi, Anda akan memberi wanita yang didorong oleh sains kesempatan untuk berlari sambil meningkatkan peluang Anda untuk menemukan wanita yang berpikiran sama, yang mungkin tidak mudah dilakukan. Studi menunjukkan bahwa pria lebih cenderung percaya pada teori konspirasi daripada wanita dan bahwa kaum konservatif jauh lebih mungkin untuk percaya pada teori semacam itu daripada kaum liberal. Itu berarti bahwa jika Anda percaya pada vaksin microchip, Anda mungkin merasa lebih sulit untuk bertemu dengan seorang wanita yang bersedia berkencan dengan Anda.

Swab Test Jakarta yang nyaman