20/01/2022

Inspirasiku

Inspirasi Tiada Henti

Pandemi dan Jatuhnya Topeng

3 min read

Mereka mengatakan bahwa anggur menjadi lebih baik seiring waktu. Ini bukanlah apa yang dapat dikatakan tentang beberapa bintang musik, yang telah menunjukkan diri mereka sebagai reaksi lama dan penyangkalan. Selama bertahun-tahun, kami menempatkan para musisi ini di atas alas, menjadikan mereka sebagai referensi, karena kemampuan mereka yang luar biasa, baik menyanyi atau memainkan alat musik, tetapi kami menemukan bahwa mereka benar-benar bajingan yang hebat. Pandemi Covid-19 membuat banyak masker berjatuhan.

Rekomendasi Swab Test Jakarta

Wajah penyangkalan dari blus Breton

Sedih melihat gitaris Inggris Eric Clapton buang air besar di mulutnya melawan tindakan penguncian di Inggris, memiliki keberanian untuk bekerja sama dengan Van Morrisson untuk membuat lagu melawan tindakan jarak sosial. Lagu tersebut berjudul Stand and Deliver, yang hasilnya akan diberikan kepada pekerja industri musik di Inggris dan Irlandia. Inisiatif yang bagus, kalau bukan karena bias penyangkalan, membandingkan penguncian dengan perbudakan.

Dalam sebuah wawancara dengan Variety, blus gitaris Inggris mengkritik larangan pertunjukan langsung, yang bertujuan untuk menahan peredaran virus:

Banyak dari kita yang mendukung Van dan usahanya untuk menyelamatkan musik live; dia adalah inspirasi. Kita perlu menonjol dan diperhitungkan, karena kita perlu menemukan jalan keluar dari kekacauan ini. Saya bahkan tidak ingin memikirkan alternatifnya. Musik live mungkin tidak akan pernah pulih.

Lebih dari itu, Clapton menyebarkan berita bohong tentang Covid-19, bagaimana seharusnya lockdown diterapkan pada mereka yang termasuk dalam kelompok berisiko. Sebuah ide yang mirip dengan yang digembar-gemborkan oleh nadi Madeiro dan oleh nadi Havan.

Di Brasil, orang yang memancing kekecewaan dengan pernyataan penyangkalannya adalah rocker Bahian Marcelo Nova, pendiri band Camisa de Vnus. Dalam sebuah wawancara dengan Jornal da Manh, di TV Bahia, afiliasi dari Rede Globo di tanah Caetano Veloso dan Gilberto Gil, pada Hari Batu Sedunia, lihat apa yang dia katakan:

“Untuk pria seperti saya, akan berusia 70 tahun dan dengan karir 40 tahun, itu tidak berhasil untuk saya. Saya membuat aturan saya, saya membuat jalan saya, saya tidak membiarkan gubernur atau walikota atau presiden, tidak ada yang mengatur Marcelão”.

“Isolasi sebagian, karena saya tidak tunduk pada perintah ‘tinggal di rumah, tetap di rumah, jangan keluar, jangan dekat-dekat” dan “Saya mencium siapa pun yang saya mau, saya memeluk siapa pun yang saya mau. Dan saya akan mati, jika saya tidak mati karena covid, saya akan mati karena kanker, ditabrak, dibunuh, karena Zika, chikungunya, hal-hal itu”.

Penyingkapan

Marcelo Nova mencurahkan tidak hanya penyangkalannya, tetapi keegoisannya, dalam tidak mematuhi isolasi sosial, tidak peduli dengan konsekuensinya, membuat ode pembangkangan sipil. Omong-omong, anarkisme yang konservatif dan egois. Dia tidak lebih dari makhluk yang hidup dalam bayang-bayang Raul Seixas, jika dia masih hidup, dia akan membuat rekan penulis Eu Não Matei Joana D’arc sangat malu.
Musisi menemukan kembali diri mereka dalam pandemi

Adalah fakta bahwa pandemi covid-19 telah mempengaruhi industri konser secara signifikan. Adalah normal bagi musisi untuk marah dengan kebijakan jarak sosial, yang telah mengganggu konser dan tur, karena itu adalah sumber pendapatan utama mereka.

Banyak yang memiliki reservasi untuk menghabiskan 1 atau 2 tahun tanpa melakukan pertunjukan, namun, profesional lain hidup dari apa yang mereka peroleh, tampil di bar dan restoran di seluruh Brasil. Mereka, yang lebih rentan, hidup dari bantuan darurat pemerintah, pemberitahuan Hukum Aldir Blanc, serta bantuan dari teman-teman untuk membayar komitmen mereka.

Banyak penyanyi harus memecat bagian dari tim mereka, karena kurangnya pertunjukan. Lainnya telah menemukan kembali diri mereka sendiri, melalui hidup mereka, disponsori oleh perusahaan besar, seperti yang berasal dari rekan senegaranya Gusttavo Lima, Cesar Menotti dan Fabiano, Jorge dan Mateus, Simone dan Simaria, Maiara dan Maraisa, Marília Mendonça, antara lain. Kehidupan seperti itu juga memiliki sifat sosial, karena mereka mengumpulkan uang melalui QR Code, mengarahkan mereka ke dompet amal Pix atau PicPay, atau barang-barang penting selama pandemi, seperti keranjang makanan, masker, dan gel alkohol.

Penyanyi independen telah membuat hidup, menunjukkan akun mereka saat ini, kunci Pix atau dompet PicPay untuk mengumpulkan biaya tambahan. Orlando Moraes, suami dari aktris global Glória Pires, menciptakan Showin, sebuah platform tempat artis menampilkan hidupnya dan memiliki kemungkinan untuk menagih tiket.

Swab Test Jakarta yang nyaman

Musisi yang berhenti tepat waktu

Faktanya, para penyanyi yang menentang penguncian, berhenti tepat waktu, mereka tidak tahu bagaimana beradaptasi dengan situasi yang merugikan, seperti pandemi virus corona baru, mereka tetap berada di zona nyaman mereka. Saat air mancur mengering, mereka hanya bisa memuntahkan pembangkangan sipil dan teori konspirasi.